Friday, December 12, 2014

Biar Hati Berbicara Saat Lidah Kelu Tak Mampu Bersuara


Begitu banyak orang yang hari-harinya berlalu dengan penat dan lelah.
Begitu banyak orang yang hari-harinya berlalu dengan kesan air mata.
Begitu banyak orang yang hari-harinya berlalu dengan sunyi dan sepi.

Betapa setiap di antara kita punya cerita dan kisah hidup yang tersendiri.

Ada benda kita mampu berkongsi.
Ada benda kita simpan untuk tatapan sendiri.

Pernah terdengar satu perkongsian di dalam usrah. Betapa kita ini banyak sekali mengeluh. Malah, usai bangun dari tidur juga kita sudah mula mengeluh. Jangan kita fikir betapa banyak ujian dan kesusahan harus kita tempuh, tapi pandang lah dengan mata hati, betapa banyak ujian Allah pada kita untuk mentarbiyyah diri.

Tarbiyyah?


Layakkah aku bercakap tentang tarbiyyah.


Secara teorinya tarbiyyah bererti didikan atau pembentukan. 


Terkait dengan soal jiwa, hati dan hubungan kita dengan Dia.


Tertunduk malu sendiri.


Terpampang megah di dada Facebook, Twitter, betapa manusia itu begitu mudah mengungkap kata madah pujangga. Benar, ujian tanda Allah sayang. Benar, ujian itu tarbiyyah Dia. Tapi, berapa ramai yang kecundang membina jarak antara diri dengan Pencipta? 


Hari ini betapa dapat kita lihat fitnah di mana-mana. Baru-baru ini berakhir sudah musim pilihan raya kampus. Iya. Aku terlibat sama. Malah terpilih pula untuk bertanding sebagai calon. Izin Dia walau hati tak rela.


Sepanjang proses itu berlangsung, buat aku gamam sendiri. Betapa ramai manusia yang beragama, omongannya bagai tak ada pedoman. Bermain kata fitnah dan cacian saban hari. Mengeji, memerli sebati dengan diri. Apa yang kalian kejar sebenarnya? Andai pangkat, harta, penghormatan yang dikejar, maka persilakan. Tapi, khuatir sekali aku dengan gaya sebegitu, bakal pemimpin kami, bergelumang dengan kebatilan terang-terangan.


Yang pergi biarkan berlalu. Untuk diambil pengajaran. Melihat keletah dan perangai orang lain juga satu proses pembelajaran. Cabaran berdepan dengan tentangan golongan sebegitu juga, satu ujian dan pengalaman berharga, tak ternilai rasanya.


Lega dan syukur kepada Yang Esa. Bermula dengan titik perjuangan demi yang satu itu, kami semakin erat, lemas dalam dakapan ukhuwah. Kami harapkan ruh Islam tumbuh subur di kampus tercinta. Ikhwah akhwat mara ke depan bagai pejuang dan srikandi, tampil kedepan melontar bait-bait perjuangan. Tak gentar dek herdikan, cacian dan tohmah manusia. Kerana kami tahu, Allah sebaik-baik pelindung. Kerana kami yakin, Allah lebih mengetahui segalanya. Bukan kemenangan dunia yang kami pasak sebagai matlamat utama. Nyah segala pangkat, kedudukan, mahupun penghormatan manusia. 


Jalan ini kami pilih dalam keadaan kami tahu perjalanannya penuh liku. Tiada janji manis dunia, tiada hamparan permaidani merah, tiada kesenangan, yang ada ialah satu medan lapangan luas penuh mehnah, banyak pula yang memusuhinya.


Alhamdulillah untuk segalanya. 


Moga sahabat-sahabat tetap thabat dalam perjuangan dan medan amal.


Musim final exam. Berkobar rasa jiwa. 

Moga Allah bantu.

Moga Allah permudah.

Harapan ibu ayah dibawa bersama.

Tak nak buat mereka hampa kecewa.

InshaAllah anakanda akan buat semampu daya.

Terima kasih kerana sentiasa ada.

Saat aku memerlukan kalian.

Kalian yang aku cinta.

Kerana Allah semata-mata.