Saturday, October 4, 2014

Jaga Pandangan Mata dan Hati ?


Pandangan pertama adalah anugerah atau lebih tepat lagi dikatakan sebagai ‘lampu hijau’. Manakala pandangan kedua adalah ‘lampu kuning’. Dan pandangan yang ketiga pula merupakan ‘lampu merah’. Jika lebih daripada itu, maka berlakulah maksiat yang dinamakan sebagai ‘zina mata’.
Pandangan yang berulang-ulang adalah suis utama yang menyalakan api rindu. Bagi mereka yang memandang dengan sepintas lalu, sangat jarang dan kecil peratus hatinya terusik ataupun untuk jatuh hati. Ibn Qayyim memberikan sebab mengapa rasa rindu berlebihan terjadi. Antaranya, hati tidak terisi oleh rasa cinta, syukur, zikir dan ibadah kepada Allah sebaliknya, lebih kepada perbuatan mata meliar. Pandangan dan renungan mata adalah jalan yang menuju kepada kesedihan dan keresahan.
Dalam hal ini, Ibn Qayyim menyatakan : “Orang yang berakal tidak mudah tergelincir jatuh hati dan rindu, dia tidak ditimpa pelbagai kerosakkan. Barang siapa yang terjatuh ke dalamnya, maka ia termasuk orang yang menzalimi diri sendiri, tertipu dan akhirnya binasa. Jika dia tidak melakukan pandangan berkali-kali terhadap orang yang dikagumi dan usahanya itu meragut benang asmara, pastilah asmara tidak akan kukuh mencengkam jiwanya”.
Masa remaja adalah masa yang penuh dengan gelora perasaan kerana masa remaja merupakan transisi menuju ke alam dewasa. Remaja dan cinta memang tidak dapat dinafikan lagi. Perasaan ingin menyayangi dan disayangi itu sentiasa ada dalam setiap sanubari remaja.
Islam tidak mugkin menyekat fitrah manusia yang sememangnya ingin menyayangi dan disayangi. Untuk apa Allah menciptakan manusia berfitrah seperti sedia ada jika manusia diperintahkan untuk membunuh fitrahnya itu? Ajaran Islam telah diturunkan oleh Allah untuk memasang bingkai agar kemahuan manusia itu dapat disalurkan dengan cara yang terbaik.
Selain itu, Islam menutup rapat jalan kemaksiatan dan membuka seluas-luasnya jalan menuju ketaatan serta memberi dorongan kuat ke arah pelaksanaannya. Percintaan dalam Islam hanyalah selepas termeterainya sebuah ikatan pernikahan antara dua insan, iaitu setelah bergelar suami isteri. Satu-satunya ruang cinta yang diredhai Allah ialah cinta selepas diijabkabulkan.
Rasulullah juga mempunyai perasaan menyayangi dan disayangi. Cintanya pada Siti Khadijah, isteri baginda melalui ranjau perjuangan. Siti Khadijah lah yang telah banyak memberi perangsang kepada baginda. Kasih sayang Siti Khadijah telah menyelimuti hati baginda ketika keluh kesah.
Islam sama sekali tidak menghalang rasa kasih sayang itu. Buktinya ditunjuk melalui Rasulullah SAW. Baginda menangis ketika Siti Khadijah pergi meninggalkan alam ini sehinggakan tahun pemergian Siti Khadijah dikatakan tahun berkabung (berduka cita). Berkasih sayang itu fitrah. Memang tidak salah. Tapi janganlah sampai melanggar batas-batas yang disarankan oleh agama kita. Andai benar cinta dan sayang, pasti kita mahu diri dan pasangan sama-sama berkasih sayang di Syurga-Nya kan? Jadi, peliharalah! Agar jodoh kita juga terpelihara. Jangan sesekali biarkan Syaitan ketawakan kita di Neraka.