Tuesday, August 26, 2014

Hidup.

[credit]

Aku suka berbicara tentang hidup. Terkadang langkahan aku tersadung, jatuh tersungkur diterjang badai. Dengan penuh lelah aku bangkit semula untuk meneruskan langkahan. Memandang kedepan membayangkan penghujung yang indah lagi mententeramkan jiwa. Kembali senyum, berlinang air mata, penuh pengharapan. Ya, aku harus tetap melangkah. 

Aku tak mampu berbohong. Memang terkadang aku longlai menongkah arus. Aku salahkan Tuhan kerana mengirimkan aku ujian yang tak berkesudahan. Hati dan jiwa ini terus memberontak. "Kenapa malang nasib diri. Aku hanya baru merasa bahagia. Mengapa ia hilang sekelip mata? Ya Tuhan. Apa silapku."

Pernah satu ketika, iman ku longgar. Aku terasa bagai tak berguna segala doa. "Apa Tuhan benar-benar mendengar rintihan aku?" "Kenapa asyik aku yang kena? Mengapa tidak orang lain. Orang lain terlalu puas mengecap bahagia? Bila tiba giliran aku pula?" Perasaan cemburu itu ada. Kerana nasib aku berbeza. Tak sama dengan mereka. Beruntunglah. 

Kini, aku semakin dewasa. Aku sedar aku silap. Aku menyalahkan Tuhan kerana mengirimkan aku ujian yang berat. Tapi rupanya, bila aku memandang ke luar, ya Tuhan, betapa ramai lagi insan yang diuji. Malah lebih hebat daripada apa yang aku alami. Aku kagum dengan mereka. Iman mereka begitu ampuh. Masih memandang dengan senyuman, tiada tangis yang kelihatan meski terlihat terdapat kesan air mata di wajah mereka. Tabah. Aku malu. Malu kerana aku pernah menyalahkan takdir. Sedangkan mereka semakin tunduk pada yang Menentukannya. Semakin menebal iman mereka.

Allah. Allah. Berikan kekuatan pada hamba-Mu yang lemah. Ku yakini akan setiap ketentuan-Mu itu punya hikmah. Segala apa yang pernah aku tempuh, sungguh, mengajar aku erti kematangan. Membuka minda dan jiwaku supaya sentiasa bersedia dengan cabaran yang lebih hebat menanti di depan. 

Memaknakan Kehidupan.

Tiba waktu aku mendengar bisikan hati. "Ameer, kau menjejak alam dewasa. Apa sebenarnya yang kau cari. Kau semakin jauh. Jauh! Apa kau merasa bahagia dengan keadaanmu ini?" "Ameer, sampai bila?" "Apa kau puas?"

Mendengar bisikan itu sayu sekali. Aku mula memandang kehidupan yang aku lalui hari demi hari. Betapa sudah lama aku tak merasakan ketenangan yang sebenar-benarnya. Betapa sudah lama aku tak merintih di hadapan Dia dengan sebenar-benar rintihan pengharapan seorang hamba. Betapa aku mula lupakan Dia. Betapa aku semakin tak kenal apa itu cinta dan kasih sayang-Nya pada hamba-Nya.

Terduduk.

Aku tahu ini teguran Allah. Betapa hinanya diri ini. Dan betapa luasnya rahmat dan kasih sayang Allah. Allah. Allah. Dia tak pernah bersikap pilih kasih kepada hamba-Nya. Walau sejahat mana sekalipun kau di mata manusia, tapi di 'mata' Dia, kau tetap hamba yang diciptakan-Nya. Dia tahu kau lemah. Dia tahu kau akan buat salah. Dia tahu akan ada satu masa kau akan rebah. Dia tahu segalanya tentang kau melebihi pengetahuan kau tentang dirimu sendiri!

Allah. Tersungkur.

Hari yang berbeda. Aku temui makna kata. 

"Sungguh Allah membentangkan tanganNya setiap malam agar orang yang berbuat kejahatan di siang hari mahu bertaubat. Dan Dia juga membentangkan tanganNya di siang hari agar orang yang berbuat kejahatan di malam hari mahu bertaubat."(HR Imam Muslim dan Ahmad)


"Wahai Bani Adam, kalian tidaklah (sungguh-sungguh) berdoa dan mengharap padaKu, Aku akan mengampuni dosa-dosa kalian dan Aku tidak peduli. Wahai Bani Adam, jikalau dosa kalian mencapai awan di langit, lalu kalian minta ampun padaKu, Aku akan mengampuni kalian, dan Aku tidak peduli. Wahai Bani Adam, jikalau kalian datang padaKu dengan dosa sebesar ukuran bumi, tetapi kemudian kalian mendatangiKu dengan tanpa berbuat syirik padaKu, maka Aku akan mendatanganimu dengan ampunan sebesar itu pula."(HR At-Tirmidzi)

Allah tahu yang kita akan mengalami saat-saat sukar ini. Dalam pada kita bersusah payah, berendam tangis dan terseksa jiwa. Allah berikan kita harapan. Ya. Harapan untuk kembali dekat padanya. 

Tiada kekuatan lain yang mampu menyelamatkan kita melainkan rahmat dan kasih sayang-Nya. Masa untuk kembali pada Dia. 

Andai di usia muda ini keseronokan yang dicari. Kebebasan yang diperjuangkan. Hakikat mengejar nikmat dunia itu semakin diteguk semakin haus. Jiwa kosong tak merasa puas. Jiwa semakin kering dahagakan kemanisan iman.

Sebelum langkahan semakin jauh terpesong dari landasan, kembalilah mengejar matlamat sebuah kehidupan seorang hamba Tuhan. Perjuangkan iman. Khuatir. Semakin lama, semakin jauh. Semakin membekas parut luka di hari tua.


2 comments

August 27, 2014 at 3:28 PM

kata kata yang bermakna...baca sambil reflect ke diri..suka sangat instrumen ni....

August 28, 2014 at 11:11 AM

terima kasih cik karmila.

Post a Comment