Wednesday, April 23, 2014

Keep Calm and Smile !


Bismillah. Assalamualaikum wbr! 

Hectic weeks. Yeah itu yang dapat diungkapkan. Saban minggu pun sibuk. Baru diberi tugasan pertama, sudah datang tugasan kedua, ketiga, keempat dan seterusnya. Nah, begitulah gambarannya. Orang lain tak tahu, hanya kita dengan Dia sahaja yang tahu. Tapi, tak adelah kesibukan yang sampai tak mandi, tak makan, tak tidur, semua tu kan. Dusta. Jatuh saham seorang jejaka kalau tak mandi. Haha. 


Alhamdulillah. Rasa banyak kemajuan dan self improvement terutama dalam leadership skills. Sepanjang sesi semester pertama hinggalah ke hari ini (hampir menamatkan semester kedua), banyak program yang aku terlibat. Malah, ada program sama ada di peringkat fakulti atau kolej, diberi kepercayaan menjadi Pengarah dan Timbalan Pengarah program. Aku belajar macam mana nak handle kelompok manusia yang ramai (manade buat program sorang dua je pengggeraknya kan), pastu aku belajar macam mana nak rancang strategi etc. Sangat banyak la senanya. InshaAllah, kelak dengan pengalaman inilah aku akan melangkah jauh dengan keyakinan untuk mendepani arus cabaran dunia pekerjaan nanti.


List program atau aktiviti untuk masa terdekat ni:


  • Road to AGM Persatuan Mahasiswa Fakulti Perubatan dan Sains Kesihatan.
  • Malam Pesona ENVOCH 2014.
  • Program PERMATA Rumah al-Fikrah, Kajang.
  • Program Kembara Masjid, Puchong.
  • Program Befrienders

Semput. Nampak sikit. Tapi, banyak giler kerja dan perjumpaan perlu dibuat. Cabaran. 

Gagah.


Minggu ni merupakan minggu ke-9. Maknanya apa? Haa.. Exam dah dekat.


Sebagai seorang mahasiswa, sememangnya kau takkan dapat elak daripada terjebak dengan timbunan aktiviti dan program, sama ada dianjurkan oleh kolej, fakulti, atau universiti. Well, inilah baru namanya pelajar. Kalau duduk bilik saja, menelaah, tak ada life la kan! Cuma, ada syaratnya. Perlu sentiasa ingatkan diri sendiri, tentang tujuan dan matlamat berada di sini adalah untuk study. Bila kita dah kata, tujuan utama adalah study, maka itulah priority. Kemudian, hati kena kental dan cekal. Untuk sesuatu program, banyak meeting dan perjumpaan akan diadakan saban malam yang menyebabkan kau balik bilik lewat. Maka, waktu-waktu kritikal macam inilah kau akan belajar macam mana nak manage masa. Rancang jadual belajar dan aktiviti supaya bila menjelang exam, kita tak stress atau depressed. Senyum. 


Dah macam pakar motivasi pulak dah.


Jom sahabat.


Kita nyahkan segala rasa gundah, kecewa, hasad, putus asa dalam jiwa kita. Kumpulkan segala kekuatan untuk move on! Kalau kita tak bergerak sekarang, maka kita akan terus ketinggalan. Kalau kita sentiasa dalam khayalan perasaan sendiri, maka kita akan lebih terluka, barangkali semakin sukar untuk disembuhkan. Masa sentiasa berjalan. Tak pernah berhenti. Tak akan pernah berulang lagi. 


Walau semacam apapun kesibukan yang menerjah kehidupan, jangan sampai melalaikan kita daripada mengingati Allah. Jangan sampai sempit masa untuk beramal. Sibuk? Kesibukan itu lumrah. Takkan pernah hilang. Kita akan sentiasa sibuk, tapi semuanya bergantung pada diri kita sendiri.


Anda berusrah?


"Nah, aku sibuk giler kateko. Usrah pun aku terpaksa skip skip." 


"Nak buat macam mana, meeting tu pukul 8 malam sampai 11 malam. Usrah lepas Isyak. Tak dapat nak join lah."


"Nak exam dah ni, banyak lagi chapter gua tak cover. Malaslah nak turun usrah. Nak study."


Tak kau, mahupun aku. Mesti pernah terpacul jugak ayat-ayat ni. Tumbuk dinding.


Inilah yang digeruni. Bila kita terlalu sibuk dengan kesibukan dunia, sampai mula pandang remeh pada perkara-perkara yang terkait dengan urusan akhirat. Tak ohsem. Apa yang ditakuti, hati kita akan semakin menjauh dan terus menjauh dari kebaikan. Hati akan jadi mati, kering kontang tanpa kesuburan iman.


Jadilah kita seorang pelajar muslim, yang serba boleh!

Iya, serba boleh cik kiah!
Kita ada Allah !
Kita special !
Kita kuat !

Kita ada senjata terkuat, senjata doa yang tiada galang gantinya. 


Saat jalan dihadapan kelihatan kabur, kita berdoa mohon Allah tunjukkan jalan yang terang benderang menuju redha-Nya.


Saat jiwa terasa kusut, berserabut, kita berdoa supaya Allah beri kita ketenangan, kelapangan dan kemudahan.


Saat kita rasa lemah, kita berdoa agar Allah beri kita kekuatan.


Lap air mata.


Itulah kita yang seharusnya sahabat. Bila kita katakan kita bangga menjadi seorang muslim, maka kita wajib beramal dan beritingkah laku sebagai seorang muslim. Hidup kita punya panduan. Kita takkan mampu bergerak sendiri walau sesaat tanpa keizinan dan bantuan Allah.


Rasanya, first time aku menulis berjela macam ni. Kesian. Nyesal kau datang blog aku. Muntah darah.


Setakat ini saja lembaran kali ni (bajet tulis warkah chenta).


Doakan aku ya, inshaAllah akan mula berjimba dengan peperiksaan hari Ahad nanti 27 April 2014. Moga kalian cemerlang juga. Bittaufiq wannajah fil imtihan.


Gegolek keluar.