Sunday, December 23, 2012

Demi Cinta Allah



Dia ingin berubah. Dia ingin jadi seperti dahulu. Sentiasa mengingati Allah, sentiasa takut akan azab-Nya, sentiasa taat pada perintahn-Nya, dan sentiasa jaga batas pergaulan. Dia yakin dan percaya, perempuan yang dijaga oleh Allah, pasti tidak akan membenarkan mana-mana tangan lelaki menyentuh dirinya.

Namun, takala dia merasakan dirinya cukup bahagia dengan hidayah Allah, Allah menguji dirinya. Allah menghadirkan dirinya dengan seorang lelaki yang menuntut balasan cinta. Dirinya dimewahkan dengan kata-kata pujian, dengan gurindam rindu dan madah-madah cinta yang sebelum ini tidak pernah meneroka hati dan jiwanya.

Dia percaya cinta dari Allah, tapi dia lupa itu bukan caranya. Dia alpa. Hatinya sudah tidak seperti dahulu. Hatinya dilimpahi rasa rindu si jejaka. Rindu si nafsu yang mengwar-warkan kemanisan cinta manusia. Bukan dia tidak sedar dia sudah berubah, bukan juga dia tidak sedar bahawa ketenangan hati yang pernah dianugerahkan oleh Allah semakin menjauhi. Dia menutup kesedaran itu dengan janji dan kata-kata cinta si jejaka.

Dia sudah jauh dari hidayah Allah. Imannya rapuh, syaitan menari-nari tatkala dia membenarkan tangan rakus si jejaka menyentuh dirinya bersama alunan syahdu janji kekasih. Tempat yang sepatutnya dia jaga, didedahkan. Kononnya yakin si jejaka adalah suaminya.

Tidakkah dia takut dengan dosa atau dengan azab Allah?. Ya, dia sedar tetapi separa sedar. Rasa sayangnya pada jejaka itu mulai melebihi segalanya. Namun, syukur pada Allah, Allah masih sayang padanya. Jejaka itu gagal menawan mahkota dirinya. Saat dirinya berutus cinta, dia masih lagi solat, dia tidak lupa tanggungjawabnya. Namun mungkin solatnya masih tidak sempurna lalu robohlah benteng imannya dipukul ombak nafsu cinta manusia.Alhamdullilah. Allah menurunkan hidayah pada dirinya. Di saat jejaka menyepikan diri seketika, dirinya dilanda rasa berdosa. Mengingati kembali dosa-dosa yang dilakukan, mengalir air mata kekesalan. Disaksikan kegelapan malam, dia bangun untuk bersolat taubat. Menangislah dirinya sepuas-puasnya. Dia memohon petunjuk pada Allah, dia ingin kembali, kembali atas cinta. Demi cinta Allah yang tidak pernah berpaling dari hidupnya dia nekad untuk berubah. Namun hatinya sedikit takut akan janji Allah.

“Wanita yang baik adalah untuk lelaki yang baik dan begitu sebaliknya.”

Apa yang patut dia lakukan kini. Dia mula merasakan dia bukan dari kalangan wanita yang baik-baik. Tidak layak untuk sesiapa. Dia menutup pintu hatinya seketika dari cinta manusia yang bernafsu yang mengeruhkan kolam keimanannya yang pasang surut. Sehingga ditakdirkan Allah untuk dirinya bertemu dengan seseorang yang mencintainya kerana Allah.

“Demi cinta Allah yang ku kejar, kuatkan hatiku untuk bertahan, berikan ku kecerdasan akal untuk sentiasa berfikir tentang kuasaMu, hulurkan pertolonganMu di saat-saat aku hampir tewas, sinarkan nur hidayahMu untuk aku terus di jalanMu. Ya Allah! Aku memohon keampunan kepadaMu.”


19 comments

December 23, 2012 at 8:24 PM

Allahuakbar..

perkongsian yang memberi pengajaran..

teruskan ! :)

December 24, 2012 at 1:34 AM

masyaAllah!
sangat menusuk kalbu..
teruskan menulis enrti yg sangat bermanfaat! :-)

from ::Arkitek Hati::

December 24, 2012 at 10:09 AM

assalamualaikum..
entri yg menarik.....
sgt menyentuh hati semua muslimah tatkala ingin berjihad di jalanNYA..

January 5, 2013 at 12:41 AM

http://ezawarna-warnakehidupan-etuza.blogspot.com/ tinggalkan jejak...follow ya

January 9, 2013 at 12:08 PM

@[ Yuyu Atiqa ]moga mendapat ibrah darinya.. :)

January 9, 2013 at 12:08 PM

@aini shahroniterima kasih sebab baca.. :)

January 9, 2013 at 12:09 PM

@meerawaalaikumussalam.. terima kasih sudi ziarah.. ^^

January 9, 2013 at 12:09 PM

@Etuza Ezawarnainsha Allah, terima kasih.. :)

January 17, 2013 at 9:15 AM

Subhanallah...

Anonymous
May 4, 2013 at 2:50 AM

touche

May 7, 2013 at 7:04 PM

wassalam.. entry g sgt mendalam bagi saya..
semoga kta semua berada dlm lembahyng rahmatNYA..

May 9, 2013 at 11:06 PM

alhamdulillah sangat menusuk kalbu akhi :'( daku insafi diriku

May 18, 2013 at 10:20 AM

Tersentuh baca karangan ni. Menangis rasa hati krn diri pon sperti ini~

May 19, 2013 at 11:40 PM

@Anonymousthanks for ur visit.. :)

May 19, 2013 at 11:40 PM

@Hamidatul Fairuz amin insha Allah..

May 19, 2013 at 11:41 PM

@fatin shafiqahalhamdulillah..

May 19, 2013 at 11:41 PM

@~Hanie Ladyhlomanie~sama-sama perbaiki diri.. :)

January 4, 2014 at 11:06 AM

Allah masih pelihara hamba-Nya yg masih mengingati-Nya :D

sangat awesome.

Apa pandangan penulis, tentang...calon suami gadis yg ditentukan ibunya? Kalau boleh buat 1 entry ttg tu.

Post a Comment