Skip to main content

Mehnah di Alam Siber , Fuhh !



Assalamualaikum wbt, salam perkenalan, salam muhibah dan salam ukhuwah ! Apa khabar imanmu hari ini? ingin aku kongsikan luahan perasaan ini dengan kau orang semua yang sungguh osem dan supporting sekali! Maaf entry kali ini mungkin panjang, harap ada yang sudi membaca hingga ke penghujungnya.


Mehnah di alam siber? Eh, mehnah itu apa ya? Baik, biar aku berikan maksudnya secara ringkas dan tuntas. Mehnah di sini membawa erti ujian. Ya, ujian. Ujian di alam siber? 



Aku yakin pada hari ini, hampir semua antara kita memiliki akaun Facebook, Twitter, My Space dan lain-lain lagi. Sejauh manakah aku dan kau orang semua memanfaatkan ruang-ruang maya ini? Tapi hari ini aku hanya fokus untuk beberapa laman sosial sahaja antaranya Facebook dan Twitter yang kian popular abad ini. Mehnah ini muncul setiap kali kita log in di laman-laman ini, kerana apa yang kita baca dan kita lihat hasil perkongsian daripada kawan-kawan boleh jadi penambah pahala dan tidak kurang penambah dosa. Setuju? Semua ini adalah ujian untuk kita agar menilai sedalam-dalamnya sebelum berkongsi apa jua di laman sosial ini dan belajar untuk menjadi penerima yang peka !




Kisah di Facebook. Jujur, aku dah muak dan bosan dengan sikap segelintir friends di laman ini yang kebanyakkannya memang aku tak kenal. Okay, ini jujur. Kadangkala sikap mereka agak menjengkelkan dan mencerminkan kedangkalan minda mereka dalam mengurus hidup.


Boleh bayangkan tak,  bagaimana dia menjalani kehidupan jikalau hampir setiap urusan yang dia lakukan semuanya hendak di share dan post di Facebook? Eh, biar betul? Betul, aku tak tipu, memang wujud manusia jenis ini.


Ingin aku jelaskan di sini bahawa benar sekali terms ini, sharing is caring, tapi agak-agaklah perkara apa yang kau nak kongsikan bersama. Fikir la dulu baik buruknya, membawa manfaat atau tidak. Perlu juga difikir, perkara-perkara lain seperti maruah diri, keluarga dan agama. Jangan main sumbat ja wall kau dengan benda-benda tak penting tu semua, sampai kawan-kawan pun naik muak, dan membara semangat mereka untuk remove kau dari friend list. Eh, emosi pulak ! wahaha. Ramai juga sebenarnya yang mengadu dan bercerita tentang hal ini. Nak buat macam mana kan, itu hak mereka, dan kita hanya mampu menilai ! Aku sama sekali tidak bermaksud untuk mempersoalkan hak-hak asasi ya dalam entry kali ini. Cuma niat di hati sekadar ingin membuka minda dan pemikiran sahabat-sahabat yang aku kasihi.


Selain itu, ada juga antara kita yang terlalu gemar menunjukkan rasa tak puas hati terhadap seseorang lain dengan memaki, menghamburkan perkataan-perkataan yang tentunya tak sedap didengar dan mengaibkan individu berkenaan. Come on , kita dah hidup di zaman modenisasi, fikiran pun harus matang ! lebih-lebih lagi kita ada iman. Di mana iman kita, jika kita asyik nak melaga-lagakan orang, memburuk-burukkan orang, bergosip atau mengumpat . Ini sungguh tidak cool ! Ubah la ya sebelum terlambat, insyaAllah boleh !


Seyogianya, sebagai seorang insan, kita perlu berbalik pada yang satu. Apa kau dapat dengan mengshare story mory (kesalahan tatabahasa tegar, jangan tiru wahaha) benda-benda tu semua dengan orang lain. Menjadikan medium Facebook atau Twitter sebagai tempat meluah masalah? Sekadar ingin mencari perhatian dan kepuasan yang sementara? Berbalik pada fitrah. Setiap permasalahan dan perjalanan hidup tidak kira suka atau duka, kepada siapa harus kita mengadu domba? Tentu sekali hanya kepada Allah, Tuhan yang kita sembah, Tuhan yang kita puja dan puji. Jangan sesekali kita rampas hak Allah untuk mendengar setiap keluhan kita. Jangan meluahkan segala kesulitan kita selain daripada-Nya, utamakan Dia satu-satunya. Ingat, bahawa Allah sentiasa ada dan bersedia menunggu luahan perasaan kita. Segala penyelesaian ada di tangannya, jadi mohonlah pertolongan dan solusi daripadanya [noktah]




Tentang perkongsian gambar pula. Baik, salah ke berkongsi gambar? Ya, amatlah tidak wajar kau orang berkongsi gambar dengan individu-individu yang tak dikenali melainkan, kau yakin, kau kenal kawan di Facebook yang beribu-ribu itu dan mereka semua memang boleh dipercayai. Lebih salah lagi apabila berkongsi gambar-gambar yang dalam keadaan tidak sempurna penutupan auratnya dan ditambah pula dengan adegan-adegan atau aksi yang tidak sepatutnya! sekadar peringatan untuk aku juga, tidak kira lelaki mahupun perempuan, fikirlah berkali-kali sebelum berkongsi apa-apa gambar. Lebih elok rasanya jikalau gambar-gambar itu di privatekan hanya untuk tontonan keluarga dan sahabat-sahabat terdekat sahaja.


AWAS, ada yang sentiasa memerhati dan  mencari peluang
untuk melakukan sesuatu  hal yang buruk kepada kita.
Bukannya apa, abad ini segalanya serba canggih. Andai kita rasa kita dah maju dan pakar dalam bidang siber, jangan terkejut (tak terkejut punn ), ada yang lebih advance dan terkehadapan dari kita. Gambar itu mahal harganya, tersimpul pelbagai kisah hidup dan maruah seseorang. Melalui gambar itu kita terdedah kepada fitnah. Aku yakin kau orang tahu isu-isu gambar yang di edit tanpa kebenaran pemiliknya, sebelum ini kan? Tidak kurang wujud juga dikalangan sahabat-sahabat yang menyedari akan kewujudan akaun fake ! Such a big problem, bila si pemilik akaun fake itu post benda-benda lucah dan menggunakan gambar  si pemilik asal. Boleh pulak lepas tu meng add kawan-kawan terdekat. Okay, yakin ini perbuatan khianat, siapa, wallahualam, serahkan semuanya kepada Dia yang Maha Mengetahui ! Jadi, takkan hanya tinggal diam selepas mendengar musibah-musibah tak diundang seperti ini ! Bertindak la sesuatu. Ambil pengajaran darinya. Apa-apapun terpulang pada kalian menilai sejauh mana kebenaran apa yang aku perkatakan ini.



Komprehensifnya, kita semua manfaatkanlah Facebook, Twitter dan lain-lain media sosial dengan sebaik-baiknya. Jadikan ini sebagai satu medium, wadah penambah aset pahala kita. Andai kita pergi suatu hari nanti, bukan hasil maksiat dan aib yang ingin kita tinggalkan buat insan-insan yang mungkin masih membuka profile atau page kita, tapi lebih osem jika apa yang kita tinggalkan itu berupa kata-kata hikmah, nasihat, ilmu agama dan segalanya  yang baik belaka untuk dikongsikan kepada orang lain. Tidakkah itu lebih menguntungkan? Tepuk dada, tanya iman.


Sekian untuk lembaran kali ini. Maaf andai ada yang sentap atau terasa hati. Jujur tiada niat jahat, jauh sekali berlagak baik dan suci, sekadar peringatan untuk diri sendiri dan kalian semua. s m i l e


Wassalam.

Comments

Dr Ibnbakr said…
Andai dilihat dari sudut yang positif,luasnya cakupan siber ini membolehkan lebih luas ilmu Allah itu dikongsikan,syiar Islam tersebar luas. Segalanya di hujung jari kita.

sedikit Petikan Daripada Kitab Fikhul Jihad Karangan oleh Prof. Dr. Sheikh Yusuf Al-Qaradhaw:

“Menggunakan internet untuk menyampaikan maklumat Islam, menyampaikan suara Islam dan memperlihatkan Islam merupakan satu jihad utama”

Moga perkongsian ini menjadi penolong di akhirat kelak.

*friend di facebook yang menyakitkan mata memandang,unsubscribe sahaja photo,status atau apa2 yg dirasakan tidak perlu.Kalau memang jenis parah dan tidak boleh dibawa berbincang,unfriend terus.
Bella said…
As'salamualaikum , izinkan sy share . JazaakALLAHu Khaira
Isyraf Imrani said…
Alangkah bagus jika semua orang sedar tentang perkara ini.

Nice!

Alat-alat maya ini boleh jadi saham kita di akhirat!
Anonymous said…
Assalamualaikum.
skong sgt2..
Di alam internet, teknologi dan ICT yang serba mudah ini, berkatalah yang baik-baik, atau diam sahaja.Hanya iman yang menjadi pagar dan sempadannya, Islam yang menjadi passportnya.

Dalam kesyukuran kita menyambut nikmat Allah berupa medium komunikasi dan penyebaran maklumat, hati berasa gundah dengan kebinasaan yang datang beriringan. Bertaqwalah kepada Allah, wahai penulis, wahai pembaca…
@Dr Ibnbakr jazakallah khairan kathira Dr ats komennya yg mmbina..terkesan sekali mmbaca komen dr Dr..syukran ala' ziarah ukhuwah fillah
@Bella waalaikumussalam, silakan berkongsi dgn saluran2 yg tersedia..terima kasih.. =)
@Isyraf Imrani terima kasih Isyraf..blog sahabat juga hebat..mantop! ^^
@Anonymous waalaikumussalam.. komen yg membina..terima kasih banyak2..InsyaAllah ;)
Arra Ahmad said…
betul..bermanfaat jika diguna dengan betul.:)
Ameer Faris said…
@Arra Ahmad terima kasih atas kunjungannya..
syamsid dhuha said…
agreed mr ameer . use it wisely not to make something bad to the other persons . nice infos u have here

syamsidflymoo.com
ibn suhaimi™ said…
Mudah-mudahan...menulis itu ada nilai Ibadah di sisi Allah..

orang arab di tempat pgajian saya selalu sebut.."..izaa lam tastah faktubb ma syita.."

Kalau rasa mahu tulis..silalah tulis![kinayah]

Barakallahu fik:)
miranadia said…
facebook....
jadi bagus kalau kita manfaatkan
semua bergantung kat diri sendiri
syahirooAhmad said…
Ujian saya dalam blog adalah nak cuba 100% picture tutup aurat.. :)
Anonymous said…
Guna kearah kebaikkan, jadi la benda tu baik
tujuan laman sosial dibuat utk kebaikkan :) pengguna yg selalu salah guna
gnesop.com said…
Guna kearah kebaikkan, jadi la benda tu baik
tujuan laman sosial dibuat utk kebaikkan :) pengguna yg selalu salah guna
Ameer Faris said…
@syamsid dhuha thanks bro for ur visit.. u got such an awesome blog ! =)
Ameer Faris said…
@ibn suhaimi™ mudah-mudahan insyaAllah Dr.. jazakallahhu khairan kathira =)
Ameer Faris said…
@miranadia yup, setuju, pokok pangkal diri sendiri.. ^^
Ameer Faris said…
@syahirooAhmad insyaAllah boleh ! hendak seribu daya.. ;)
Ameer Faris said…
@Anonymous setuju sangat..betul la tu.. =)
Domu-kon said…
pernah sekali misz domu... disalah ertikan.. sob2..

apa pun.. itu mengajar satu kehidpan..bahwa kekadang menulis ini membawa mksud berbeza bag org yg berbeza,.
pdapat yg mbina..tkasih.. :)
Nur Zulaikha said…
balas kunjungan..syukran sudi datang..dtglah lagi ye..hehe..yup..mehnah tak semestin di medan perjuangan shj kn??
Ameer Faris said…
@Domu-kon betul, barangkali apa yg ingin kita sampai disalah erti..berkongsi sekdar apa yg perlu dan dirasakan bermnfaat utk semua.. ;)
Ameer Faris said…
@^_^ Zaza Nur Iman sama-sama, terima kasih jg atas kunjungannya ya.. =)
Ameer Faris said…
@Nur Zulaikha selagi hidup selagi itu ada ujian dan cabaran, terima kasih atas kunjungannya.. ^^
Ameer Faris said…
@gnesop.com yup setuju sangat.. ^^
caliph shuriken said…
jgn salahguna fb.. nice sharing ^^
Ameer Faris said…
@caliph shuriken hihi yup insyaAllah, guna sebaik2nya.. ^^
cutex said…
assalam,saje2 berblog walking and terjumpa ur blog..awesome blog..byk bnd yg sy blejar..keep it up k ^^
Ameer Faris said…
@cutex Terima kasih.. :)

Popular posts from this blog

Bacelor Sains (Kesihatan Persekitaran dan Pekerjaan), UPM

Bismillilah. Assalamualaikum wbr. Apa khabar iman? Alamak, soklan maut. Rasa macam kena sepak an. Kali ini, aku nak share pulak tentang jurusan yang sedang aku ambil di peringkat pengajian ijazah. Sekarang ni, memang musim hot hot bebudak menggugel artikel blog yang berkaitan. Penaik semangat kata orang kan. Aku usha blog senior lain, ramai je yang post pasal bidang diorang, tapi untuk bidang aku, tak banyak blog yang share dan kurang pendedahan. 

Untuk pengetahuan, dekat Fakulti Perubatan dan Sains Kesihatan UPM ni terdiri daripada pelajar Perubatan dan Sains Kesihatan. Bagi pelajar Sains Kesihatan terpecah kepada beberapa bidang iaitu 


Bacelor Sains (Bioperubatan)Bacelor Sains (Dietetik)Bacelor Sains (Kesihatan Persekitaran dan Pekerjaan)Bacelor Sains (Pemakanan dan Kesihatan Komuniti)
Tapi, kat sini aku hanya nak fokus pada yang berhighllight tu saja ya. Kalau nak tahu tentang pengalaman kos lain, google je, ada beberapa blog bakal senior anda yang mantop mantop. Ok jap. Blank tetiba …

Pengalaman Asasi Sains Pertanian UPM

Assalamualaikum wbr. Entry kali ini, aku nak kongsikan pengalaman dan perkongsian sedikit sebanyak tentang apa itu Asasi Sains Pertanian yang ditawarkan oleh Universiti Putra Malaysia, Serdang bagi pelajar lepasan SPM. Tadi, secara tak sengaja menyempat jugaklah stalking a few blogs yang menceritakan pengalaman mereka sebagai ex-Asper. Banyak jugak pertanyaan yang tak terjawab, barangkali daripada bakal pelajar yang akan mendaftar.

Untuk makluman, aku merupakan ex-Asper Batch 8. Oh ya. Asper tu adalah singkatan bagi Asasi Sains Pertanian. Special! Jadi lepas ni, tak perlulah sebut panjang-panjang, cukup sebagai Asper.

Awalnya, aku sendiri pun tak tahu menahu pasal Asper ni. Tapi waktu aku Form 5, guru latih pidato, Puan Maslina Rejoh yang banyak share story tentang anak dia yang mendaftar sebagai pelajar Asper. Dan Asasi sains pertanian ni pun agak baru diperkenalkan. Satu-satunya asasi yang mengajar subjek pertanian di Malaysia tahu!

SUBJEK APA YANG PERLU DIAMBIL ?

Ok. Sebelum tu, kepada…

Biasiswa JPA (Program Ijazah Dalam Negara)

Bismillah.

Rasanya, rata-rata antara kita memang dah sedia maklum pasal biasiswa JPA ni. Nak mohon senang, tapi nak dapat tu, mashaAllah punyalah payah. Tapi once dah dapat, alhamdulillah dah tak perlu bimbang tentang bayaran yuran pengajian, duit poket dan sebagainya. Siyes, dapat kurangkan beban keluarga.

Ok. Sebelum kita proceed dengan permohonan, kena lah teliti dulu syarat kelayakan minimum kan. 


Dah habis baca?

Jadi macam mana?

Kalau result korang melepasi syarat minimum, jangan buang masa, terus je mohon. Cara permohonan pun senang je, semuanya atas talian. Log on http://esilav2.jpa.gov.my. (kena sentiasa peka dengan sebarang pengumuman oleh JPA)

Mungkin ramai yang tak tahu. Biasiswa JPA ni sebenarnya dibuka juga kepada pelajar yang sedang dalam pengajian, bukan untuk pelajar lepas ASASI, atau MATRIKULASI yang baru nak masuk universiti saja.

Syarat minimum ialah at least CGPA 3.3.

As usual, untuk student yang self-finance macam aku ni, memang sentiasa tercari-cari peluang untuk mendapa…