Sunday, June 27, 2010

Biarlah seperti buah getah??..


Kehidupan yang dilalui memang begitu penuh dengan simpang siurnya. Ia melanda semua insan dalam setiap ruang, masa, dan keadaan. Baik ketika kamu muda atau tua.
Dan kehidupan ini penuh dengan keputusan. Penuh pula dengan pilihan yang menjadi intipati kepada keputusan. Nilaian orang berbeza, mungkin kerana objektif yang berbeda, mungkin juga latar belakang yang berbeza. Boleh juga keadaan ketika membuat keputusan itu juga berbeza. Maka, kita melihat barangkali keputusan yang dibuat oleh seseorang tidak selari dengan apa yang kita putuskan.

Namun, realitinya, manusia akan mengambil segala pertimbangan. Begitu halnya dengan seorang jurutera, mengambil kira semua factor-faktor keselamatan dengan pertimbangan melalui perkiraan yang dibuat. Begitu juga halnya seorang pemimpin, ianya mengambil kira pertimbangan daripada rakyat jika tidak pun orang kanannya.
Bagaimana mengambil keputusan yang paling baik? Adakah memerlukan kepandaian dalam decision solving. Saya masih teringat semasa belajar di tahun kedua, ada seorang sahabat, dia mengambil subjek “problem solving”. Adakah ia praktikal untuk kehidupan. Mungkin ya atau tidak.
Namun yang pasti, keputusan dibuat dengan mengetahui hakikat sesuatu keadaan. Apa itu hakikat? Hakikat adalah keadaan sebenar ataupun natijah yang berlaku pada sesuatu keadaan itu.

Jika dulu, ibu saya melarang saya untuk bermain api kerana dia amat faham dengan hakikat jika bermain dengan api akan membawa kepada rumah terbakar. Jika dulu abah saya melarang saya untuk mengambil dadah kerana ia tahu hakikat orang yang mengambil dadah itu.

Kita akui, pengalaman akan menyebabkan kita mengenali hakikat kehidupan ini. Tetapi siapakah yang lebih mengetahui hakikat kehidupan ini? Jelas sekali, jawapannya adalah pencipta kita yang esa Allah SWT.
Bagaikan seorang pelukis abstrak, Leonardo Da Vinci, melukis atau menghasilkan karya agung Mona Lisa, ia mengetahui segala hakikat tentang Mona Lisa itu. Begitu juga Allah, ia mengetahui hakikat hidup di dunia ini. Namun apa perbezaannya?
Pernahkah kita terfikir, bahawa Allah itu maha Adil dengan memberikan kita petunjuk agung Al-Quran kerana ia tahu hakikat dunia ini. Ia tahu perjalanan dan sunatullah alam ini. Ia memberikan kita kitab petunjuk supaya kita tahu apa hakikat hidup kita ini. Ia turunkan pula contoh ikutan Nabi Muhammad SAW sebagai penjelasan kepada kitab suci.

Maka berpegang teguhlah kamu kepada Al-Quran dan As-Sunnah. Ia tidak akan menyesatkan kamu. Dan belajarlah mendampingi ahli ilmu ataupun orang soleh, supaya manfaat ilmu dapat diperolehi agar kita dapat menjadi buah getah yang keras yakni yakin dalam membuat keputusan yang diredhai.

ISMA AUSTRALIA

~sememangnya sesuai utk situasi skrang..bru ada motivasi!!yeh!